Thursday, August 03, 2006

imbasan kem BTN

Assalamualaikum.

Hm. Macam mana BTN? Daripada satu perspektif, memang banyak informasi yang berguna yang disampaikan. Realiti hidup yang umumnya tersembunyi kerana tidak masuk dalam silibus peperiksaan dan tidak cukup menghiburkan untuk diusahakan sendiri mencarinya oleh anak-anak muda. Yang seringkali dikaburi oleh semangat yang berapi-api untuk mengkritik dan menuntut perubahan tanpa menyedari apakah keadaan semasa yang hendak diubah.

Asalnya tempat kami di Maran, Pahang. Tempat nyamuk berkonsert di tengah-tengah hutan. Sehari sebelum program, lokasi ditukar ke tepi pantai. Ke sebuah resort di Melaka. Tempat alhamdulillah cukup memuaskan bagi saya. Walaupun jejaring katilnya melendut dan tilam nipis menyebabkan belakang merungut, ada teman mengeluh cadarnya berbau 'kencing kucing', lantai berhabuk seperti lama tidak dihuni, semua itu perkara kecil. Penyaman udara sentiasa berdengung. Pemanas air sentiasa berfungsi. Eloklah, sebab kami perlu bangun mandi seawal jam lima pagi. Makanan, bagi saya yang memang kurang melahap bila di tempat orang (di rumah mengalahkan rimau), sudah memadai.

Tazkirah ('kuliah moral') setiap subuh dan maghrib. Bukan senang hendak tidur, didudukkan di kerusi paling hadapan. Isu-isu yang disentuh bermula dengan isu yang universal. Islam yang sering disalahertikan. Perpaduan. kepentingan ilmu. pecah-belah umat Islam. Kemudian menuju ke hujung terus pekat dengan nada politik. ISA. Malaysia negara Islam.

Modul ceramah ada empat. Tanah air, rakyat, kerajaan, kedaulatan. Banyak maklumat yang diperoleh dari sesi-sesi ini. Keharuan disentak oleh kemurnian dan semangat juang generasi terdahulu. Kekesalan melihat betapa ketinggalannya umat Melayu dalam segala bidang yang menjadi nadi kemajuan, betapa terkehadapannya umat Melayu dalam segala bidang yang merundungkan kemusnahan. Kesedaran tentang kerusi-kerusi parlimen dan ketuanan Melayu yang semakin tercabar oleh perpecahan dan ketidakcukupan kerusi untuk menguasai kerajaan, apatah lagi mengubah perlembagaan. Kengerian tentang petaka hitam yang didatangkan dari langit yang terbuka atas nama globalisasi. Dan daripada adukan semua emosi dan informasi diharap semangat dan patriotisme akan bercambah dan subur dalam jiwa-jiwa kami. Diperkukuh pula oleh sesi-sesi LDK yang divisikan akan membawa kami mengenal diri, membina cita-cita dan mengetahui dengan lebih lanjut tentang pelbagai isu semasa. Bunyinya begitu muluk. Tanpa cacat.

Itu yang dicanang-canangkan. Dihebah-hebahkan. Dikonon-kononkan.

Hakikatnya banyak yang pulang kecewa. Terasa seperti tidak mendapat apa-apa. Bukan kerana tidak ada apa-apa yang diberikan. Banyak maklumat. Banyak panduan. Tapi cara penyampaian dan nasi tambah yang disertakan bersama hard fact itu yang menyebabkan protes senyap berleluasa, dan protes senyap ini diberikan suara setelah masing-masing bebas daripada cengkaman penilaian tingkahlaku yang dimomokkan untuk penentuan lulus/gagal. Sebagai pelajar yang bakal ke luar negara insyaAllah, dan menghadiri kem BTN sebagai syarat wajib untuk ke sana, kegagalan adalah sesuatu yang 'amat menakutkan'.

Telah banyak yang saya kritik dalam blog friendster saya, dengan alamat yang diletakkan dalam posting 'sekadar berlalu' sebelum yang ini diposkan. Cukuplah kalau saya menyuarakan kekecewaan kerana 'pihak-pihak' tertentu yang berdegar-degar mengkhabarkan dukacita mereka tentang pemikiran Melayu yang terbatas, aneka macam sikap buruk Melayu dan ketandusan intelektualiti terutamanya di kalangan remaja Melayu, sesungguhnya diri mereka sendiri masih belum dibebaskan daripada belenggu fikrah yang prasangka, jumud, lagi menjumudkan.

Alangkah jumudnya fikiran 'pihak-pihak' tertentu yang menganggap lepasan program pengajian bertaraf antarabangsa boleh disuap buta-buta dengan maklumat dan konsep yang mungkin mereka sendiri pun kurang faham maknanya, dan ditambahkan pula dengan unsur-unsur politik bermotifkan penambahan undi yang memualkan. Bias yang melampaui tahap toleransi. Terasa intelektualiti kami tidak dihormati. Pendapat yang 'bertentangan' dikesampingkan, tidak dilayan, atau dibidas habis-habisan. Kami tercari-cari pengaplikasian konsep demokrasi, kebebasan berfikir, kebebasan bersuara dan keadilan dalam penyebaran maklumat.

Alangkah prasangkanya 'pihak-pihak' tertentu yang menganggap sebarang pandangan yang mengkritik adalah pandangan yang menolak. Lebih prasangka lagi melucukan apabila 'mereka' merasakan bahawa sekiranya peserta-peserta ini diberikan maklumat yang lebih adil dan tidak berpaksikan satu pihak sahaja, tidak diindoktrinasi dengan ideologi-ideologi 'taat setia' dan 'perpaduan' yang melulu membuta (indoktrinasi yang GAGAL), dan diberi peluang menyuarakan pendapat, mereka akan menjadi penentang kerajaan yang tidak bersyukur dan mungkin akan menjadi militan. Lucu bukan? Tapi apa yang berlaku menampakkan ciri-ciri prasangka yang sedemikian.

Cakap tak serupa bikin.

salam perjuangan, meowww....

3 comments:

wasabe said...

paranoia... paranioa. Ketakutan yang mereka cipta sendiri.. opss... ada polis-polis cyber sedang memerhati.

unknowndaei said...

Yang pastinya, dewan perdebatan menjadi sangat hangat di penghujung kem BTN. Mana tidaknya, beberapa pelajar meng'kantoi'kan diri sendiri tanpa segan silu. Tidak apa, mereka-mereka yang diketuai oleh KAK AYU adalah warga terpelajar, bisa menilai kaca dan permata??? (yeke?)... Seluruh dewan bersengketa dengan emosi, dan ada juga yang tertewas tanpa disangka (opppss...sorry datin, a good try actually)...tq.. wassalam

khalidjaafar.org said...

Seperti yang saya sangka. Orang-orang yang paling jumud pemikirannya adalah pensyarah-pensyarah BTN. Mereka masih hidup dalam tempurung pemikiran lama, rasa tidak selamat dll. Mereka sebenarnya yang memerlukan pencerahan.