Saturday, May 19, 2007

garis dan noktah

Setelah membasahkan kuburan Uda
dengan air mata
tumbuh semulakah pohon cinta
di kebun kasih Dara?

atau janji yang pernah diikat
simpulannya tertimbus dalam pusara
hanya sesudah bumi terbongkar
setelah dunia bertemu hujung
hidup dan mati menjadi satu
mungkin waktu itu, melunaskan rindu.

Kadang-kadang, garis yang terputus
apabila pena terangkat
tidak perlukan sambungan penerus
selain noktah.

Ah, duri akan kalah sesudah patah!

meow~




6 comments:

jambulitis said...

err...rase cam paham...taktau la btol ke tak ape yang aku paham ni...bialah aku sorang yang paham camni dan x bgtau orang lain camane kepahaman aku ni...er, paham ke? kalau x paham buat2 paham sudahla...

Rosh said...

persoalan cinta?

Fahd Razy said...

Puisi yang baik!

jamblitis said...

di malam exam yang aku ade dua paper keesokan harinya aku masih melilau kuar masuk blog orang...gile ape!

Ku Keng said...

Mungkinkah besok Dara akan berpunya,
Dengan jejaka yang lebih istimewa?
Bukan lagi dosa kepada Uda,
Kerana cinta berakhir dengan berputusnya nyawa.

Baik untuk Dara.

SangPelangi said...

ohh dak aktif balik mengarang..
aku tak faham puisi ni..sebab aku ni Teruna, dan tak tahu perasaan Dara..hehe..

aku suke kat part mula2 ada "basahkan pusara dgn airmata"..