Thursday, July 20, 2006

Imam III – belasungkawa

Pada muka-muka surat terakhir novel Imam, buah tangan Abdullah Hussain, air mata saya berderaian. Walaupun sudah diketahui sejak awal yang malapetaka menimpa Imam Haji Mihad, walaupun sudah diketahui yang pengakhirannya adalah kematian (syahid?) buat Imam ini, tetapi detik-detik ‘sebenar’ amat mengharukan. Umi memandang dengan kerutan dahi yang membahasakan tanya.

“Tok imam ni dah mati….”

Seperti aliran air terjun yang membuak-buak tiba-tiba berhenti, meninggalkan jeram-jeram menakung sepi. Seperti matahari yang tiba-tiba padam sehingga pucuk-pucuk hijau terkaku di tengah tari. Lalu sahut-menyahutlah rintihan alam menangisi keindahan yang pergi. Penamat perjuangan Imam Haji Mihad berlaku begitu tuntas. Perubahan-perubahan yang dimulakan dan dipimpinnya baru menampakkan hasil yang memberangsangkan. Cabaran yang dihadapi juga semakin sengit. Ketika itulah ajalnya datang mendadak. Benarlah, tiada insan yang memegang hayatnya sendiri, walaupun hanya sehujung kuku.

Saya terpanggil untuk menyentuh kisah pengkarya yang melalui jari-jemarinyalah lahirnya novel Imam ini. Sasterawan Negara Abdullah Hussain kini mungkin berada dalam detik-detik penghujung perjuangannya di medan sastera. Satu demi satu nikmat yang pernah dikecapi diambil kembali oleh Yang Meminjamkan.

Teringat luahannya, fikirannya sudah tidak kreatif seperti dulu lagi. Sudah sukar mencurahkan ilham-ilham bernas seperti yang pernah mencorakkan minda jutaan khalayak. Bayangkan sasterawan yang hidupnya bernadikan curahan ilham diturunkan dugaan sedemikian. Mungkin separuh hayatnya terasa lumpuh.

Pendengaran dan pertuturannya sudah kehilangan upaya. Malah baru-baru ini, khabar diterima bahawa insan sastera ini sudah kehilangan gerak. Tidak bermaya lagi. Mungkin waktu penamat pengembaraannya di jagat raya ini pun sudah semakin hampir.

Yang datang akan pergi. Yang hidup akan mati. Perjalanan, walau sejauh manapun akan terhenti. Abdullah Hussain telah melalui perjalanan yang penuh madu dan duri, warna-warni pengalaman yang digarap semula dalam rupa tulisan. InsyaAllah tidak sedikit sumbangannya kepada kemanusiaan, kepada umat, kepada Islam.

Begitulah yang saya impi-impikan. Yang saya harap-harapkan. Buat saya, dan buat semua sahabat-sahabat. Perjalanan kita mungkin panjang dan mungkin pendek pada ukuran manusia, tetapi hakikatnya kehidupan ini amat singkat jika dibandingkan dengan lembaran abadi yang akan terhampar di dunia sana nanti. Lakukanlah yang terbaik dengan setiap saat yang dimiliki agar kita tidak akan menyesal apabila suatu hari nanti kita menoleh mengimbas kembali perjalanan yang pernah dilalui.

Perjuangan Haji Mihad tidak mati bersama kepergiannya. Perjuangan itu telah diteruskan oleh saudara-saudara dan sahabat-sahabatnya. Mengingatinya yang telah tiada memang akan mendatangkan kesedihan. Tetapi dalam ingatan itu ada teladan, pengajaran dan dorongan untuk terus berjuang.

Kisah perjalanan yang indah akan disambung oleh pengembara lain dengan bahasa mereka sendiri kerana kisah itu terlalu indah untuk dibiarkan berakhir terlalu awal.

Abdullah Hussain adalah seorang manusia. Manusia yang dianugerahi bakat oleh Allah lantas menggunakannya untuk berjuang di gelanggang sastera. Seandainya nafasnya tidak lagi mewarnai dunia sastera, akan ada yang lain menyambung legasinya.

Memperjuangkan kematangan beragama; Islam yang syumul dan fleksibel tanpa dibatasi fanatik perkauman, kejumudan, atau prasangka melulu yang meracuni ukhuwah; martabat ilmu dalam memahami dan mengaplikasikan ajaran agama; serta tiada kompromi apabila mempertahankan kesuciannya.

Belasungkawa dan bingkisan doa untuk Abdullah Hussain sekeluarga. Semoga mereka tabah menerima ujian ini. Andainya kesembuhan itu lebih baik, biarlah beliau lekas sembuh, dan kembali bersastera hendaknya. Andainya pulang itu lebih baik, semoga kepulangannya dalam kedamaian dan kemuliaan, disambut oleh pusara yang tersenyum dan taman-taman syurga yang mengharum.

Salam perjuangan, meowwwwww….

2 comments:

d'arkampo said...

apakah kamu kucing?

Jiwa Rasa said...

Salam. Kalau minat SN Abdullha Hussain dan minat Imam, baclah novel terbaru beliau.

Novel bertajuk Dan Malam, Apabila Ia Berlalu, terbitan DBP menyorot kisah dan masalah yang hampir sama dalam masyarakat kini...