Monday, February 26, 2007

Nyalakan Cahaya dalam Jiwa

Assalamualaikum.

Entri lepas yang paling ngeri, lama sangat rasanya dibiarkan di tengah-tengah laman. (Nampaknya profesion kedoktoran semakin ditakuti.. silap strategikah?) Banyak lagi elemen-elemen yang penting dan menarik dalam profesion ini, contohnya psikologi yang memeningkan, etika yang berbelit-belit dan fisiologi manusia yang sesungguhnya mengagumkan kita tentang kekuasaan Allah. Bukan setakat kerat mayat :-)

Hakikatnya, walau di manapun kita berada, apapun bidang pengajian atau profesion kita, (kalau kita Muslim) semuanya wajar diniatkan dan dihalakan ke arah matlamat yang satu. Apa dia? Pandai.. mardhaatillah, atau dalam bahasa Melayunya, keredhaan Allah. Kita mungkin boleh mengakui diri kita sebagai macam-macam. "Aku pelajar perubatan, aku pelajar kejuruteraan, aku orang Melayu, aku presiden persatuan menternak lebah, aku peminat kucing fanatik, aku.." Tapi siapa sebenarnya 'aku' itu? Sesudah mati, adakah diri yang terbujur itu masih 'aku'? Atau 'aku' sudah pergi ke mana?

'Aku' itu adalah 'aku' yang pernah bersumpah di hadapan Allah, seperti terjemahan ayat 172 surah al-A'raaf,
Dan (ingatlah wahai Muhammad) ketika Tuhanmu mengeluarkan zuriat anak-anak Adam (turun-temurun) dari (tulang) belakang mereka, dan Ia jadikan mereka saksi terhadap diri mereka sendiri, (sambil Ia bertanya dengan firmanNya): "Bukankah Aku tuhan kamu?" Mereka semua menjawab: "Benar (Engkaulah Tuhan kami), kami menjadi saksi". Yang demikian supaya kamu tidak berkata pada hari kiamat kelak: "Sesungguhnya kami adalah lalai (tidak diberi peringatan) tentang (hakikat tauhid) ini".

Kehidupan di dunia ini tidak lain adalah bertujuan untuk memenuhi janji tersebut. Bahawa Allah S.W.T. adalah Tuhan kita. Bukan nafsu, bukan harta, dan bukan pangkat. Kewujudan kita, kewujudan 'aku', walau siapa pun 'aku' adalah untuk mengabdikan diri kepada Allah.

Dan (ingatlah) Aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan untuk mereka menyembah dan beribadat kepadaKu. [Az-Zaariyat:56]

Macam mana hendak menyembah Allah dan beribadat kepada Allah? Cukupkah dengan solat banyak-banyak, puasa banyak-banyak, umrah tiga kali setahun, haji tiap-tiap tahun? Cukupkah dengan menjaga amal ibadat peribadi, sedangkan jiran sebelah berenang dalam arak pun kita buat tak endah? Cukupkah dengan bertelagah tentang salafi dan khalafi dengan segala hujah dan dalil yang berjela-jela, sedangkan saudara-saudara seIslam kita sedang seronok berzina, gigih clubbing, dan menonton Akademi Fantasia dengan penuh semangat juang? Cukupkah dengan mengebumikan hati dan akal dalam buku-buku pelajaran sedangkan khabar berita adik-beradik kita yang mencungap di Palestin dan Chechnya kita kesampingkan, warta bobrok tanah air kita yang diperkosa pemimpin songsang dan digadai rakyat tidak cukup akal kita bela dengan kutuk-kutukan semata-mata? Dan untuk mereka di luar negara, sanggupkah kita membiarkan sahabat-sahabat kita yang Muslim terus dihanyutkan arus, yang bukan Muslim seperti lembu sesat yang hidupnya hanya untuk pergi pub pada hujung minggu, bertanding siapakah yang paling hot dan paling berani mengajuk gaya berpakaian kaum primat di hutan, dan sesekali membuat kerja-kerja bodoh seperti membakar sofa di depan rumah...

Inilah tanggungjawab yang sesungguhnya amat besar, tetapi seringkali diperlekeh dan dianggap sebagai tugas sampingan. Kewajipan dakwah. Perhatikan, saya gunakan istilah 'kewajipan'. Kerana dakwah itu adalah wajib.

Untuk menyempurnakan tanggungjawab ubudiyyah sebagai hamba Allah, satu komponen yang amat penting, amat besar, "fardu ain mughallazah" (kata seorang ustaz yang comel) adalah kewajipan untuk mengajak orang lain kepada Allah. Istilahnya, tanggungjawab sebagai khalifah.

Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada Malaikat; "Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di bumi". [Al-Baqarah : 30]

Ya, seringkali disebut orang, manusia adalah khalifah di muka bumi. Apa itu tugas khalifah? Memakmurkan bumi. OK, betul, tidak salah. Dan apakah cara yang lebih baik untuk memakmurkan bumi selain daripada mengabdikan diri kepada Allah dan mengajak orang lain untuk sama-sama menjadi hamba Allah?

Kamu (wahai umat Muhammad) adalah sebaik-baik umat yang dilahirkan bagi (faedah) umat manusia, (kerana) kamu menyuruh berbuat segala perkara yang baik dan melarang daripada segala perkara yang salah (buruk dan keji), serta kamu pula beriman kepada Allah (dengan sebenar-benar iman). [Ali-Imran : 110]

Menyuruh berbuat yang baik, melarang daripada yang salah, itulah dakwah. Dan kita masih belum layak mengakui diri kita umat yang terbaik kalau tidak melakukan dakwah. Kita tidak layak pun mengakui diri kita sebagai Muslim yang baik kalau tidak melakukan dakwah.

Alangkah tidak wajarnya kalau kita mengakui memperhambakan diri kepada Allah, mengakui bahawa Allah itulah satu-satunya Tuhan yang wajib disembah dan ditaati, tetapi membiarkan sahaja orang lain mengingkari perintah Allah, sama ada atas kejahilan atau kedegilan mereka, itu urusan kedua, tapi soalnya sekarang adalah kita yang membiarkan. Sedangkan kita tahu! Kalau kawan yang tahu soalan-soalan bocor tapi merahsiakan daripada kita (sedangkan kita tidak tanya pun dia) kita jadi begitu marah, kita mahu pulaukan, kita mahu belasah cukup-cukup, kita rasa dia sangat keji dan jahat. Bagaimana pula dengan kita, orang-orang yang dipilih Allah untuk mendapat hidayah, untuk mengetahui kebenaran, sekeji dan sejahat mana pula kita kalau kita menyembunyikan kebenaran yang kita ketahui itu?

Dan siapakah yang lebih zalim daripada orang yang menyembunyikan keterangan (saksi dan bukti) yang telah diberikan Allah kepadanya? [Al-Baqarah:140]

Bayangkan pada Yaumul-Qiyamah esok, mereka mengadu kepada Allah bahawa kitalah yang patut sama-sama dipertanggungjawabkan kerana tidak memberitahu mereka tentang kebenaran, kerana tidak mengajak mereka ke jalan yang benar. Bayangkan tangan-tangan mereka menarik kita ke dalam neraka, sedangkan kita begitu yakin akan ke syurga kerana amal ibadat peribadi yang gilang-gemilang, tapi rupa-rupanya itu semua gagal menyelamatkan kita kerana kegagalan kita menyempurnakan tanggungjawab dakwah.. Na'udzubillahi min zaalik..

Inilah yang disebut oleh Sayyid Abul A'la Mawdudi sebagai 'syahadatul haq'. Syahadah adalah kesaksian. Syahadatul haq adalah 'maksud syahadah yang sebenarnya'. Bukan sekadar melafazkan "Tiada Tuhan Melainkan Allah, Muhammad Pesuruh Allah." Syahadatul haq adalah kesaksian yang sebenar-benarnya terhadap kebenaran. Nama pun bersaksi, kenalah jadi saksi. Saksi perlu memberitahu orang lain apa yang dia tahu, apa yang benar, supaya orang lain boleh tahu dan mengikut apakah yang benar itu.

Memetik kata-kata Al-Mawdudi,

Sebenarnya apabila kita mengakui Allah sebagai Tuhan dan Islam sebagai agama kemudian kita lafazkan syahadah yang sebenar (pengakuan bahawa tiada Tuhan yang layak disembah melainkan Allah dan Muhammad adalah utusan Allah), kita sepatutnya merasai tanggungjawab yang perlu kita laksanakan sebaik sahaja kita melafazkan syahadah ini. Kita juga perlu fikirkan apakah yang dapat kita lakukan untuk menunaikan tugas penting ini. Jika kita tidak melaksanakannya kita sebenarnya menempah akibat buruk perbuatan kita dan kita akan rugi di dunia dan di akhirat.

Tanggungjawab besar ini tidak akan terlaksana dengan hanya kita beriman dengan Allah, malaikat-malaikatNya, kitab-kitabNya, rasul-rasulNya dan hari akhirat. Tanggungjawab ini juga tidak tertunai dengan hanya kita melaksanakan sembahyang, puasa, zakat, dan haji sahaja. Malahan ia tidak cukup sekadar anda melaksanakan undang-undang syarak dalam urusan peribadi seperti perkahwinan, cerai, atau pusaka kemudian anda boleh berpeluk tubuh tanpa menitiskan walau setitik peluh dan kita tidur lena.


..... Maksud syahadah yang diletakkan ke atas bahu kita selepas ketiadaan Nabi Muhammad S.A.W. ini ialah kita menjelaskan kepada seluruh manusia tentang kebenaran yang nyata ini dan kita bimbing mereka untuk melalui satu-satunya jalan yang menghubungkan mereka ke arah kebahagiaan di dunia dan akhirat. Kita tunjukkan kepada mereka pendekatan sebenar yang telah ditunjukkan oleh Allah, kita tunjukkan segala petunjuk dan arah tujunya yang merupakan satu-satunya pendekatan yang betul dan diredhai Allah. Satu-satunya pendekatan yang akan membawa kebahagiaan kepada seluruh manusia.

Marilah kita laksanakan tanggungjawab ini. Halakan segala usaha kita ke arah dakwah, baik secara langsung (nasihat kawan-kawan, cerita tentang Islam kepada teman-teman bukan Muslim) atau secara tidak langsung (belajar kerana Allah supaya Islam kuat dengan profesional yang berkaliber dan tidak perlu bergantung kepada kepakaran kuffar, supaya orang tertarik dengan Islam kerana penganutnya bijak akal dan cantik budi, supaya dapat menyumbang tenaga ke arah kebangkitan Islam - sekadar contoh).

Sibuk berdebat tentang isu itu dan isu ini, isu salafi dan khalafi, isu ummah dan jemaah, bukanlah salah mutlaknya salah. Tapi prioriti perlu dibaiki. Di manakah relevannya memperbalahkan hal-hal yang tidak mendatangkan manfaat jelas kepada umat dan dakwah, malah mungkin pendebatnya lebih mementingkan keegoan diri daripada mencari kebenaran? Dalam banyak hal, muzakarah itu untuk mencari kebenaran, bukan menegakkan bahawa kitalah yang benar. Perdebatan berlarutan antara orang-orang berilmu yang sepatutnya bekerjasama berdakwah dan mengislahkan umat, tidakkah 'syok sendiri' dan membuang masa namanya? Sedangkan kelab malam terus dimakmurkan dan pornografi terus menjadi barah.

Dan dalam sibuk berdakwah itu, jangan pula lupa untuk mentarbiyah diri. Jangan berbicara tanpa ilmu, mendahulukan nafsu dan bukannya Islam, berlagak pandai dan malas belajar. Ibarat lampu yang memberikan cahaya, perlu ada minyak supaya sumbu boleh terus menyala. Minyak itu pula perlulah minyak yang berkualiti dan sesuai, bukan minyak angin atau minyak pelincir enjin. Kita perlu mempunyai untuk memberi, tapi jangan menjadikan tidak punya itu alasan untuk tidak memberi, kerana memberi itu kewajipan. Tidak cukup ilmu tidak boleh dijadikan alasan untuk tidak berdakwah, malah menuntut ilmu dalam segenap segi (ilmu agama, ilmu Sains, ilmu Sastera, ilmu apa-apa sahaja asalkan bukan ilmu sesat) itu menjadi wajib agar kita dapat berdakwah.

Saya suka sangat lirik lagu Cahaya Menyala, dendangan kumpulan Epicentrum dari Indonesia. Sangat-sangat menyentuh kalbu, dan relevan sekali dengan cerita saya hari ini.

Cahaya menyala, di sini, di jiwa
Menjadi pandu, 'tuk jalani waktu
Menjadi pelita, di dalam kalbu
Menjadi penerang, di gelap kelam

Walaupun berjuta rintang menghadang
Cahaya tetap 'kan menyala di jiwa
Berpeluhkan duka, bersimbah luka
Cahaya tetap 'kan menyala di jiwa

Beribu jiwa, nyala cahaya
Gugur ke bumi, menjadi bunga
Berjuta jiwa, rindu cahaya
Lahir kembali, menyala lagi

Walaupun mesti menyongsong gelombang
Cahaya tetap 'kan menyala di jiwa
Berpeluhkan duka, bersimbah luka
Cahaya tetap 'kan menyala di jiwa..

Kalau iman dan iltizam untuk berdakwah itu diibaratkan cahaya, biarlah ia terus menyala dalam jiwa, tidak padam walaupun diterjah dugaan, kerana sesungguhnya jalan dakwah itu payah. Ia akan jadi mudah atau nampak mudah kalau kita ralit sendiri dalam halaqah usrah, dalam masjid-masjid dan dewan ceramah, tanpa memikirkan untuk terjun ke alam realiti, bergelanggang dalam masyarakat, atau contoh paling ringan, mengajak sahabat sendiri pulang ke pangkal jalan. Kerana ia tidak selunak itu, kerana ia menuntut istiqamah dan bukannya ledakan semangat yang membakar seperti bunga api yang meriahnya sesaat sebelum pudar dan lenyap.

Bayangkan indahnya jika ribuan jiwa yang dikurniakan cahaya itu berkongsi dengan jutaan jiwa lagi yang merindukan cahaya, sehingga semuanya lahir kembali sebagai mukmin sejati, sehingga alam ini bermandikan cahaya dalam redha Ilahi..

Dan Allah Maha Mengetahui.

Salam perjuangan,
meow~

5 comments:

Anonymous said...

Assalamualaikum wbt...

ya ummu hurayrah...sy mula mengunjungi blog enti... smoga jihad pena enti terus melakar indah... syukran atas entry yg ckp utk memberi peringatan kpd homosapien yg selalu leka dan lupa spt diri ini.. :D barakIllah...

tupai2 riang~ said...

tahniah sahabat!! aku tahu bukan mudah nak sampaikan maksud sepenting ini dalam sebuah tulisan, tapi aku rasa ko berjaya =) [err biarpun mungkin tidak la sampai ada yg demam2 setelah baca entry ni. faham kan?]

jalan dakwah itu payah. dan kita selalu meletakkan payah itu pada makna zahiriah semata-mata. payah itu kata org2 disekeliling aku adalah bila perjuangan jemaah ditentang pihak berkuasa, bila mad'u berpaling menghina para du'at, dan bila masa & wang dikorban di tamrin2, di usrah2, di daurah2. benar. itu benar.

payah itu juga seperti kata kau adalah istiqamah. payah itu adalah ikhlas. payah itu adalah kebenaran yg sahih, bukan copy paste cakap2 abang2 dan kakak2 setarbiyah semata-mata. payah itu adalah menyedari prioriti. payah itu wasatiah. payah itu soal hati, yg nak diselarikan dengan semangat memuncak dan tingkah berhikmah. payah itu soal menjaga cinta Allah dan cinta manusia.. [sila sambung senarai ini sendiri. aku tahu kamu semua lebih mengerti soal ini]

semoga para muslim saudara2ku menyedari dan memahami tanggungjawab ini. nescaya tidaklah runtuh gunung-ganang menerima amanah jika tugas khalifah itu enteng. memang berat amanah yg terpikul di bahu2 kita, namun ambil lah masa renung kembali hakikat penciptaan kita. ambil lah masa, sedarilah apa yg kita alpakan selama ini. memang kita sering mengatakan diri tidak layak, membuat fatwa bahawa dakwah itu tanggungjawab ustaz, ustazah, budak sekolah agama, orang2 usrah dan yang seangkatan dengannya. tapi tolonglah saudara2 muslim ku sekalian, ikhlas lah pada hati sendiri, apa bezanya kekhalifahan mu dengan kekhalifahan manusia2 yg disebut di atas itu? apakah adil mereka sahaja menunaikan tanggungjawab berat ini sedang kau tidak, sedang kau juga wakil Allah di bumi ini..?

angkatlah tangan mohon dari Dia yg memberi tugas, agar Dia masukkan kefahaman dan kesanggupan untuk kita laksanakan syahadatul haq. agar nanti kita kembali sebagai saksi di sisiNya, saksi yg diredhai...

kuburan said...

alhamdulillah. sedikit sebanyak terbuka lagi dimensi pemikiran aku.

NadraNadia said...

Aku tertarik dengan ayat ko :

Ibarat pelita yg perlukan minyak untuk terus menyala,maka dai' perlukan ilmu untuk berdakwah..

True.Ilmu kena ada.Tapi aku melihat sometimes ilmu itu tidak dipraktikkan.Menyebabkan dalam berdakwah ke arah agama,maka agama itu sendiri terkorban.

Bagaimana dakwah itu akan berjaya kalau akhlak itu diketepikan?Apabila melihat perkara buruk berlaku,mulut terlebih dahulu mengumpat dan mengomel,menceceh,membebel sedangkan patutnya diinsafi diri senirik dahulu : kenapakah jadik begini?bukankah salahku jadik keburukan ke atas sahabatku?salahku yg tak pernah mengambil berat?

Bila menegur kesalahan..selalunya kita menganggap org yg ditegur tuh berfikiran sama mcm kita,dalam situasi seperti kita,sedangkan ntah-ntah org yg ditegur tuh menceceh dalam hati : `Kau bukan dalam keadaanku,jangan cakap banyak!'..

Bila menegur kesalahan,kadang-kadang gaya bahasa itu menunjukkan kesombongan ,menganggap bahawa org lain sangat-sangatlah di alam jahiliyah..sedangkan,hello beb,ko jadik baik pun syukur alhamdulillah sebab Allah yg pilih ko utk jadik baik,kalo Allah tarik balik nikmat `baik' tuh,mungkin ko jadik lagik jahil daripada jahil yg ko tahu sekarang..

mcm manalah Allah nak bukakan hati org untuk terima dakwah kalau para daie korbankan akhlak?

Nauzubillahiminzalik.

Taufik said...

Betul tu. Salaf dan khalaf ni selalu sangat berjiddal berjele-jele sampai x produktif...