Wednesday, April 25, 2007

Wangi Kembang Cinta Musim Semi

assalamualaikum.

Alhamdulillah, mental dan fizikal saya masih sihat dan diizinkan sekali lagi untuk kembali melarik sesuatu di laman ini setelah begitu lama (saya kira) menyepi. Bukan jemu, jauh sekali hangat-hangat tahi ayam, tetapi kesibukan yang terlalu memaksa saya sekadar merenung laman yang tidak berganti baru wajahnya. Ya, bukan anda sahaja yang bosan melihat entri lama tidak bertukar! :-)

Banyak yang ingin saya ceritakan, yang ingin saya kongsikan bersama. Nanti-nantilah, kalau panjang usia, kalau diizinkan Allah, tertulislah semuanya. Yang menentukan sama ada sesuatu itu terucap atau tidak, tersebar atau tidak, adalah Allah, bukannya manusia dan segala undang-undang sekatan bersuara mereka, bukan?

Tutur pujangga, siapa makan cili, dialah yang terasa pedas. Kalau tiada angin (atau beruk di atas pokok, kata seorang kawan), masakan pokok akan bergoyang? Kalau sendiri tidak menyalakan api, kenapa harus melenting apabila asap dirungut-rungutkan?

Membaca tulisan-tulisan Usman Awang, Pak Sako, Abdullah Hussain, Faisal Tehrani (sekadar menyebut beberapa nama), jelas terlihat manusia-manusia sastera, anak seni yang halus jiwanya melontarkan kritikan melalui susunan karya yang santun dan indah, dari jiwa sampai ke jiwa, seperti nadi kepada kesedaran umat yang bernyawa.

Ya, 'orang sastera' betapapun stereotaip yang diwara-warakan tentang mereka, hakikatnya mereka dianugerahi Allah dengan pemerhatian yang sensitif dan daya ekspresi yang tinggi. Hikmah kehadiran mereka yang sebenarnya hanya Allah yang Maha Mengetahui, tetapi pada nilaian zahir manusia seperti saya yang pincang serba-serbi ini, mereka hadir supaya umat punya suara.

Keriangan dan kesedihan itu perasaan setiap manusia. Melihat kekejaman dan kezaliman, siapa sahaja (yang normal dan belum dilegapkan fitrahnya) akan berasa tidak puas hati, ingin berontak. Melihat kemiskinan dan ketidakadilan, insan berhati insan akan berasa duka dan simpati. Apabilabermain dengan cinta dan dikunjungi oleh bahagia , manusia akan bersyukur dan gembira.

Tapi tidak semua mereka yang punya perasaan itu punya suara, punya kekuatan, punya iltizam untuk meluahkan. Malah mungkin juga tidak punya kemahiran. Sudahnya, adakah perasaan yang mendongkol dalam dada umat itu tinggal terbuku tidak disuarakan? Seperti bara-bara kecil yang bekerdip, cahayanya tidak cukup kuat untuk dilihat dari jauh, apatah lagi untuk menerangi. Sedangkan ia wujud dan nyata.

Amanat buat insan-insan seni, jari-jari yang dihadiahkan mandat kesusasteraan, adalah untuk memberi suara kepada bisik-bisik hati umat. Bisik-bisik yang seringkali ada sahaja yang sengaja menulikan telinga daripada mendengarnya, kerana mereka tidak bernama, seperti keluh Usman Awang.

Agar setiap yang berduka, dukanya didengari dan dimengerti. Ingatkah pedihnya Antara Dua Darjat, Penarik Becha, Ibu Mertuaku, garapan P Ramlee? Agar kemiskinan yang terperosok sembunyi, deritanya dicanangkan agar ada yang simpati. Teringat sajak Ibuku, nukilan Usman Awang. Agar umat yang tidur diulit mimpi sedangkan kepincangan sosial membarah, segera disergah sebelum kebejatan kian berleluasa. Ah, di sini lantang sekali suara Faisal Tehrani dan Abdullah Hussain. Agar berontak yang membara, khabarnya disebarkan ke serata jagat raya, membangkitkan semangat juang yang lain, menyedarkan setiap yang berkongsi rasa bahawa sesungguhnya ramai yang berfikrah seia, lantas mengajak kepada penyatuan dan tindakan. Ini legasi Jose Rizal, Pramoedya Ananta Toer, Taufiq Ismail, Pak Sako, malah Tun Dr Mahathir sendiri.

Seni dan sastera yang tulen adalah suara dari umat untuk umat. Rintihan, sorakan, dan teguran. Memaksa seniman dan sasterawan untuk menceritakan sesuatu yang bukan suara umatnya, mengisahkan sesuatu yang mengkhianati umatnya, samalah seperti mengugut doktor supaya membunuh pesakitnya. Mengekang seniman dan sasterawan daripada berbicara, daripada berkarya, samalah seperti menahan doktor daripada merawat pesakitnya, menyuruh doktor membiarkan pesakitnya terkedang mati.

Minat dan bakat dalam seni, dalam sastera, bukan sekadar anugerah untuk ditayang-tayangkan dalam rupa cerpen-cerpen picisan dan sajak-sajak murahan, atau nukilan-nukilan 'syok sendiri' yang sarat cinta berahi atau mesej konon-moral yang tidak berapa menjadi. Bukan sekadar bonus yang boleh dipergunakan untuk mencari populariti dengan menggarap beberapa karya yang memenuhi citarasa semasa lalu mengakui bahawa dirinya pejuang seni, pejuang sastera. Jangan kotorkan medan ini dengan kedangkalan kamu semua!

Jangan sia-siakan kurniaan Allah yang terlalu berharga itu pada tempat yang tidak sepatutnya. Fikirkanlah bagaimana ia dapat digunakan untuk membawa seruan dakwah dan islah. Bagaimana ia dapat dijadikan modal untuk jihad pada jalan Allah. Dan bila namanya jihad, lakukanlah bersungguh-sungguh.

Senang hati rasanya melihat penulisan-penulisan yang bukan sahaja bermesej tetapi indah dan bersastera. Jauh lebih menarik, lebih terpandang, lebih besar impaknya saya kira daripada penulisan yang sarat mesej tetapi tandus nilai estetikanya, sekadar plot sama yang diulang-ulang, seolah-olah tidak ada intensif ke arah kreativiti. Ayuh, kita banjirkan medan seni dakwah, sastera dakwah, dengan karya-karya yang unik dan berkualiti, karya-karya yang didasari ilmu dan kajian, bukan karya yang 'sekadar ada' dan 'cukup makan', dilatari gubahan idea yang klise, malah lebih mengecewakan ditaburi fakta-fakta yang salah.

Sekadar 'nota kaki', saya tidak faham kenapa apabila universal injustice dihentam dalam mana-mana karya seni dan sastera, ada pula orang yang terhegeh-hegeh menawarkan diri untuk menjadi mangsa, mahu tersinggung-singgung, mahu marah-marahan, seolah-olah dirinya yang menjadi sasaran. Mahu sangatkah mengaku berbuat jahat? Seperti bahasa pasarnya, "eh pleaaase la, kita tak cakap kita kutuk awak pun, yang awak ngade2 nak terasa tu pehal? perasan!" Atau sebenarnya memang paranoid diburu dosa, sehingga apa sahaja cuitan terasa seperti peluru berpandu yang dihalakan ke arahnya? Seperti kisah Badan dan Nyawa, penyamun berdua dalam Nujum Pak Belalang yang meraung-raung meminta ampun kerana menyangka keluhan Pak Belalang di dalam gua itu adalah ditujukan buat mereka.

Seni dan sastera itu indah, sungguh indah. Seindah kelopak-kelopak bunga putih dan merah jambu yang berkembang memenuhi pokok-pokok di sepanjang pinggir jalan, dan gugur bertaburan seperti permaidani halus atau percikan permata apabila ditiup angin atau disiram hujan. Hanya seni dan sastera yang dapat menggambarkan air mata sebagai hujan, atau darah sebagai pelangi, lantas mengajak umat tertawa sambil menangisi kehidupan yang seperti mati.

salam sayang, wangi kembang cinta musim semi.

meow~

4 comments:

kuburan said...

Masyaallah! Mendalam sungguh entri yang satu ini.

"kuceng jahat" kembali.. said...

uuh, mendalam ya?
mendalam lagi komen itu.

bila orang sastera x bersastera, dipandang sepi bagai kucing hilang manjanya..

tapi bila orang ber'agama' mahu amalkan agama, pada dia pula dijegilkan mata..

harisNoor said...

adibah ada mengalihkan perhatian kepada senario apabila sebahagian pembaca yang merasakan isi karya seni menusuk ego mereka kerana jauh di sudut hati mereka terpercik rasa bersalah. namun demi ego yang mereka sanjung-sanjungkan, diludahi pula seni-seni indah yang cuba mewartakan hakikat kebenaran.

namun saya juga merasakan tamparan hebat apabila membaca entri kali ini. saya belum merasakan bahawa diri ini orang sastera lagi, namun kerana tidak berusaha untuk bersastera terasa seperti seruling yang tercampak ke sudut dibiar berhabuk dan bersawang.

masakan karya akan berkembang seninya kalau karya pun jarang-jarang dilahirkan!

ihsan_huhu said...

"kite pon xckp awak laaa.. wek2"
"oo.. ye ke?"
"ye r.."


beberape dialog yg di cut dr skrip asal..