Friday, August 10, 2007

Selamat Tinggal dari Cinta

Selamat tinggal,
selamat tinggal tuffah yang merah-merah
angin utara sudah berhembus membawa butir-butir salji
walaupun sekarang matahari masih belum pergi
ia akan ditelan awan sesaat lagi
setiap yang ranum akan mala
setiap yang menguntum akan gugur.


Selamat tinggal,
selamat tinggal bulan yang cerah
waktunya sudah tiba untuk gerhana

yang akan memadamkan semuanya
sehingga bintang-bintang pun lupa untuk kembali bercahaya
pungguk menyepi putus asa
akhirnya mengerti juga,
bulannya tak akan kunjung tiba.


Segumpal cinta yang basah
tersangkut di hujung ranting yang menanti patah
perlahan-lahan menjadi kering, tanpa setitis pun sendu
pada malam gerhana yang dingin
ia hancur menjadi debu.


Selamat tinggal,
aku akan pulang!
Debu-debu berbisik
ketika ia terbang bertabur
diterpa angin yang keras menghambur.


Cinta itu memaafkan
debu yang kering hanya kenal dendam.


-Sekadar puisi. Usah dikaitkan dengan sesiapa, baik yang masih hidup mahupun yang masih belum mati. Jangan risau, kalaulah gumpalan cinta itu milik saya, dan kalaupun ia sampai kering, ia tak akan pulang menjadi dendam. Jauh sekali mengulang kisah Pontianak Harum Sundal Malam. Biarlah Tuhan menyusun perkiraan, Dia Maha Adil! Oh ya, kisah yang baru bahagian satu itu, tak mahu lagi saya sudahkan begitu. Saya mahu karang dalam versi baru, dalam Bahasa Melayu. =) -

~meow~

1 comment:

=) said...

ya cinta itu memaafkan..

semoga matahari di utara masih lagi tersenyum mesra. menyambut bonda datang (atau harus diletakkan pulang?) memijak lembut tanah musim panas di sana..

dan semoga cinta tidak lagi jadi tembok batu. tegak di situ. bisu.

salam dr pulau mutiara =)