Wednesday, September 19, 2007

"Every Man (woman) for Him(her)self"...

Assalamualaikum.



Ikrar Pengamal Perubatan Muslim. Klik imej untuk saiz lebih besar. Boleh baca juga.

Alhamdulillah, sudah kira-kira sepekan Ramadhan ditempuh. Lulus? Gagal? Berjaya? Kecewa? Amalan banyak atau sedikit? Itu antara saya dengan Allah. Saya harap Ramadhan kali ini akan menjadi landasan untuk saya membuat lonjakan optima untuk menjadi saya yang lebih baik (ya perubahan itu sentiasa berlaku sepanjang masa, ke arah mana dan sebanyak mana itu bezanya). Lebih baik di sini tentu sahaja diukur mengikut skala mutlak yang ditetapkan oleh Allah. Skala lain - penilaian dan penerimaan orang, kemasyhuran, kemewahan dan keseronokan contohnya - adalah hampir tidak penting sama sekali. Saya harap saya benar-benar akan jadi sekuat itu.

Sekolah sudah buka. Yahuu gembira. Saya memang sudah gian hendak pergi sekolah. Hendak berdiskusi dalam grup PBL, menyeluruhi rak-rak dalam perpustakaan mencari judul dan pengarang yang sekian-sekian, memikul berkilo-kilo buku pergi balik dari kediaman ke kampus (lima minit saja pun) atau dari kediaman ke perpustakaan utama (dalam sepuluh minit), memaksa otak menyerap lantas menganalisa langsung menghafal teks-teks dan diagram yang rumit (kemudian dengan gembiranya menghuraikannya kepada teman-teman sekumpulan belajar). Saya kepingin merasai nikmatnya menutup buku menjelang pukul satu pagi dengan rasa puas hati, dan pergi ke sekolah esoknya dengan rasa segar serta bersedia.

Mungkin paling saya rindui, nikmatnya kesibukan. Nikmatnya merasai setiap saat dalam hidup mempunyai harga dan tujuan yang spesifik. Kata pepatah Inggeris, idle hands are the devil's tools. Waktu-waktu 'lapang' (walaupun hakikatnya tidak ada waktu lapang dalam hidup, tapi begitulah, bila tidak ada kerja yang urgent memang selalu terasa macam lapang, lupa bila-bila masa boleh mati dan banyak tanggungjawab belum ditunaikan lagi), rasa terawang-awang, diri sarat kemalasan, bantal dan tilam jadi sahabat karib, tangguh-menangguh jadi lumrah, expectation jadi rendah. Cukuplah kalau sehari ini dapat khatam satu artikel ilmiah. Cukuplah kalau hari ini tolong cuci pinggan saja, esok lusa sempat lagi hendak tolong masak lauk.

Teringat pesan seorang tokoh yang saya lupa namanya dalam ceramah yang didengar waktu belajar di MRSM dahulu, lebih kurang berbunyi, orang yang sibuk adalah orang yang paling pandai menghargai dan memanfaatkan masanya, dan dialah yang seringkali paling cemerlang dan all-rounder dalam kehidupannya. Asalkan tahu prioriti dan tidak sibuk 'merapu-rapu' dengan hal-hal tidak penting, dan tidak mengabaikan tuntutan rohani sebagai abdi Tuhan tentunya =)

Saya sudah pindah ke kediaman universiti. Terima kasih kepada teman yang bermurah hati (walaupun tetap kena bayar hehe, jangan bimbang aku tak lupa) menumpangkan selama hampir sebulan di rumahnya. Sekarang rumah saya namanya Flat 5, Thorncliffe House, dalam kompleks kediaman (cheh bunyi macam hebat) Whitworth Park. Tinggi, kena naik empat set anak tangga.

Bayangkan saya ada dalam 11 kotak (termasuk beg dan bungkusan) barang yang hampir semuanya berat-berat. Upah mover dalam 20 pound lebih untuk punggah dari rumah teman sampai ke kediaman universiti. Gembira dan lega, tak kisah bayar banyak, kerana menyangka mereka (yang badannya besaaaaar-besaaaaaar) akan angkatkan sampai ke pintu bilik. Rupanya perkhidmatan yang diberi adalah pemunggahan dengan van besar sampai ke depan anak tangga paling bawah. Pada hari pertama berpuasa Ramadhan, cuaca panas, sudah menghabiskan sepagian berurusan di bandar, jam 4.20 - 5.00 petang saya dan seorang kakak yang senasib (barangnya dalam 15 kotak, lagi kasihan) terkial-kial mengangkut barang sampai ke bilik masing-masing. Dua-tiga hari kami sakit-sakit badan.

At times like this, I found myself fervently wishing that I'm married. To someone who would help me lift the weights, of course. Tapi nampaknya tak perlu kahwin orang dekat-dekat pun ada juga gentleman yang sudi menolong, sekurang-kurangnya dua kotak saya yang terakhir diangkutkan oleh seorang brother (rupa macam Muslim) yang 'simpati' melihat saya yang bersaiz petite termengah-mengah dengan lagak macam tabah. May Allah grant His blessings and/or mercy on him.




Pemandangan dari tingkap bilik saya. Tinggi, kan? Alhamdulillah betul-betul menghadap bahagian dalam 'kompleks' Whitworth Park, bukan menghadap jalan raya. Pandangan mata sentiasa disejukkan dengan pokok-pokok yang hijau (atau kuning, atau berceracakan dengan ranting kosong, tak kisah yang penting ada pokok).



Juga dari tingkap bilik yang sama, tapi dari sudut yang sedikit berbeza. Matahari pagi memancar, daun-daun masih hijau walaupun musim panas sudah beransur pergi. Tanda-tanda musim luruh sudah semakin jelas, hijau yang terang semakin pekat sebelum bertukar menjadi kuning. Suhu semakin dingin. (Awal musim luruh pun dah berpagi-pagi dengan 3 degree Celsius? Musim sejuk tahun ini Manchester akan bersaljikah?) Hujan semakin kerap, dan lebat. Di sini, menggunakan payung atau baju hujan - hampir dalam setiap keadaan hujan pun, lebat atau renyai - adalah optional. Saya sendiri sejak awal-awal sampai tahun lepas pun selalu lupa membawa payung, redah saja hanya dengan jaket corduroy autumn, alhamdulillah hampir tidak pernah jatuh sakit. Malah ketika basah kuyup berhujan di Malaysia (tabiat di UK dibawa pulang, seperti tidak ingat hujan khatulistiwa tidak seramah hujan Eropah), saya masih tidak apa-apa.

Adik-adik baru sampai. Junior - alahai banyaknya dari KMB, baik lelaki baik perempuan, semuanya kenal 'Kak Adibah', walaupun ada yang si kakak ini antara kenal dengan tidak, maaf banyak-banyak...

Dialog di Thorncliffe 2,

Adik 1 : Kenal tak, Kak Adibah? (bertanya kawannya)
Adik 2 : Kenal, macam selalu nampak dulu.
Kakak : Err.. selamat berkenalan..

Mereka datang bersama cita-cita dan harapan. Antara ketakutan, kerisauan, keyakinan dan keterujaan. Bright eyes and open hearts. Teruskan adik-adik, dunia baru terhampar di hadapan. Akademik dan spiritual. Kita pimpin-berpimpin, jalan ini tidak mudah, tapi tidak terlalu payah! InsyaAllah.

Every man for himself, and the devil take the hindmost. Hampir dalam setiap sistem - sistem akademik, karier profesional, malah dalam sistem tarbiyah sekalipun, individu itu sendiri adalah orang yang paling penting dalam menentukan apa yang diperolehnya. The system won't take care of you, you take care of the system. Apa yang kita mahu, kitalah yang mesti mengusahakannya. Memang sistem akan memberi tunjukcara dan kemudahan yang seadanya, tetapi hakikatnya terpulang kepada individu.

Dalam satu-satu sistem, siapa yang tidak tahu apa yang dia mahu, tahu apa yang dia mahu tapi tidak berusaha secukupnya untuk mendapatkannya, orang itu akan ditinggalkan. Sistem mempunyai matlamatnya yang tersendiri dan mustahak. Orang yang dapat memberi manfaat kepada sistem dan tidak menyusahkan sahaja yang akan diberi prioriti. Dalam mana-mana sistem sekalipun - akademik, profesional, atau tarbiyah. Yang lambat, yang lemah, yang tidak mempunyai inisiatif yang tinggi akan tertinggal. Bukan kejam atau zalim. Ini hakikat. You get what you deserve, you reap what you sow. Sow the wind, reap the whirlwind. Pandai-pandailah menjaga diri agar berjaya di dunia dan akhirat.

Ingat penyanyi Azian Mazwan Safwan? Saya senang sekali dengan satu lagunya, Rumah Kecil Tiang Seribu.

Rumah kecil tiangnya seribu,
rumah besar tiangnya sebatang,
waktu kecil kau ditimang ibu,
dewasamu ditimang gelombang.

Berhijrah ke alam remaja,
menguji ketabahan jiwa,
yang gagah akan berdiri,
yang lemah akan menepi.

Berjaya disanjungi, kecewa dibenci,
itulah lumrah manusia, semoga kautak kecewa.


(Hm, sudah lama saya tidak beli coklat. Rasanya masih lebih banyak yang pahit daripada yang manis!)

Sampai jumpa lagi,
mari rebut banyak-banyak rahmat dan ampunan Allah dalam Ramadhan ini.

meow~

2 comments:

kuburan said...

apa hubungan ikrar ru dgn entri selebihnya?

SangPelangi said...

hoho.. dok dalam hall plak ye..
bagus2.. budak hostel la jadinya..

Lagu Rumah Tiang Seribu tu ko ade mp3 nye x? aku search x jmpe pon..