Saturday, January 20, 2007

Aisyah Zaatiyah Mencari Cinta - I

assalamu'alaikum.

Pengenalan

Dia, Aisyah Zaatiyah, seorang anak gadis aristokrat. Cantik, manja, lemah lembut, keanak-anakan. Manis. Masih terlalu mentah dalam mendepani hidup. Jiwa romantik, lemah, dan belum teruji. Bertemu jodoh dengan Taufiq Ismail (ya sempena nama penyair Indonesia itu), rijal berjiwa mujahid yang mensinonimkan erti kehidupan dengan jihad dan pengorbanan. Pertentangan prinsip hidup, antara kelunakan bersenang-senang memadu cinta di mahligai bahagia dan kepayahan menabur bakti di tanah-tanah saudara yang sengsara, menyebabkan konflik timbul antara mereka.

Aisyah Zaatiyah tidak faham dan menyampah mengapa Taufiq asyik bicara tentang pengorbanan, untuk umat dan agama, sebagai manifestasi cinta. Apa tidak bolehkah, tidak cukupkah, cinta yang suci dalam ikatan mereka berdua, sehingga perlu juga bersungguh mencari susah di Pulau Karang Setra, tempat orang dilanda tsunami, rusuhan, dan segala macam krisis politik-sosial? Dan cinta kepada Allah, ya itu satu lagi konsep yang amat payah Aisyah Zaatiyah mengerti.

Ah alasan. Mungkin saja Taufiq ada cinta kedua yang melambai-lambai sehingga beria-ia mahu ke sana. Geram, marah, Aisyah Zaatiyah lancang menyanggah suami dan mengatur langkah derhaka membawa diri.

Rindu dan cinta membawa Aisyah Zaatiyah pulang. Mencari Taufiq mahu meminta maaf. Biarlah dia tidak setuju, biarlah dia menyampah, biarlah dia rasa semua usaha-usaha Taufiq yang konon idealistik mahu mengubah dunia itu tidak ada gunanya. Kerana cinta kepada Taufiq, Aisyah Zaatiyah sanggup berlutut mengaku salah dan mengikut suaminya ke mana sahaja. Semata-mata kerana cinta kepada seorang manusia.

Sayang, pulangnya disambut mahligai sepi. Taufiq Ismail sudah pergi. Yang setia menanti hanya Wan Kembang, manja dipanggil Mek, pengasuh yang menjaga sejak kecil. Aisyah Zaatiyah terkedu. Sampai hati Taufiq meninggalkannya begitu. Cinta apakah yang lebih besar daripada cintanya?


Kembara I - Simpati Manusiawi dari Sisa Tsunami

Bersama Mek yang setia Aisyah Zaatiyah meredah lautan menuju Pulau Karang Setra, mencari Taufiq. Bot kecil membelah laut, teroleng-oleng dilambung ombak kecil dan besar. Sebahagian besar penumpang adalah sukarelawan yang hendak ke sana atau rakyat pulau yang merantau mencari rezeki pulang menjenguk sanak saudara dan membawa sedikit wang untuk mereka. Kata seorang doktor, Taufiq mungkin sekali berada di pusat kesihatan darurat di kawasan perkampungan yang dilanda tsunami.

Tidak selesa, mabuk laut, bosan, dan anehnya nakhoda kapal yang mabuk-mabuk gemar berfalsafah itu berkata arak yang diteguknya untuk 'meneutralkan' mabuk laut yang menggoncang. Apa bolehkah mencuci najis dengan najis? Aisyah Zaatiyah kerimasan dan kebosanan, akhirnya terlena di ribaan Mek.

Mendarat di pelabuhan Pulau Karang Setra. Pemandangan yang menggusarkan menyambut. Sampah-sarap, kotoran, serpih kayu, pokok tumbang, cebisan pakaian, malah cebisan yang persis sisa anggota manusia, entah apa sahaja, bertaburan di sepanjang pantai langsung menganjur ke arah dataran perkampungan sana. Ah, sebetulnya bukan perkampungan .. pondok-pondok usang dan bangsal-bangsal daif, khemah-khemah compang-camping. Manusia yang selekeh dan tidak terurus, ada yang terhuyung-hayang ke sana sini dengan pandangan kosong. Ada yang cedera dengan balutan yang kotor. Dunia apakah ini? Aisyah Zaatiyah seperti terpukau.

Kecuaian menjadi asbab sehingga beg pakaian Aisyah Zaatiyah dicuri.Tinggal sehelai sepinggang. Mujurlah selamat beg dokumen-dokumen penting, beg Mek dan dompet buruk Mek yang berisi wang 'sesen dua'. Dengan wajah berair mata Aisyah Zaatiyah melilau-lilau ke sana sini, mencari-cari Taufiq, di bawah panas matahari dilingkungi ruapan udara berbau maut dan kotoran, ditemani Mek yang cuba bertenang dan menenangkannya, seperti hilang arah. Dan rupa-rupanya Taufiq sudah tiada di situ. Dia dihantar ke bandar untuk membantu dalam kes rusuhan di sana. Aduh, Pulau Karang Setra ini begitu sekali bobrok dan ruwetnya.

Daripada simpati seorang ibu yang menguntukkan bumbung bangsal buruknya dan secebis dua roti kering untuk dua tetamu yang terkapa-kapa itu, Aisyah Zaatiyah belajar dan diajar erti nilai manusiawi. Tegar ibu itu, yang merawat luka satu-satunya anak yang masih tinggal, tegar bercerita peritnya kehilangan-kehilangan yang dirampas tsunami, jengkelnya dimangsai oleh buaya-buaya birokrasi serta oportunis yang mempolitikkan dan membisneskan derita.

Mimpi Aisyah Zaatiyah malam itu, bersendalkan tanah beralas kanvas-kanvas lusuh berbau hapak dikunjungi aneka ragam mimpi. Yang mempersoalkan hatinya, sifat mementingkan dirinya. Bangunnya pagi itu sebagai insan yang lebih lembut hati, tapi tekadnya tidak berubah. Mahu mencari Taufiq dan membawanya pulang, bahagia bukan di sini untuk dicari, apatah lagi cinta.


- fragmen 1, insyaAllah yang seterusnya akan menyusul.. saya perlu outline begini baru selesa untuk merangka skrip drama~ -

salam sastera,
meow~

6 comments:

Al-Irfan said...

hohoo...
akhirnya mak kucing kita dah stat mengarang..
aritu mak aku ade suro aku mngarang cerpen jgk..dalam proses sebenarnya..

(anyway.. cik dibah, nnti tukar kan link saya tu ke www.SangPelangi.com ye? saya dah pindah rumah baru..hhehehe)

harisNoor said...

dah siap nanti jangan lupa beri saya baca, ya?

sayang cerpen Takbir Terakhir itu dibuang dari muka blog adibah... sampai sekarang saya masih sukar untuk percaya idea gila saya diabadikan dalam cerpen... idea itu hanyalah sebagai suatu lawak semata-mata (walaupun sebenarnya kadang-kadang terasa mahu perkara itu berlaku).

harisNoor said...
This comment has been removed by a blog administrator.
harisNoor said...
This comment has been removed by a blog administrator.
saim timbale aku said...

salam

aku sika gak cerpen takbir terakhir tuh...n x expect tu idea haris...cayalah haris...nnt aku wat bom, ko cari orang..kite anta gi sane eh...muehehehe

yang cite ni plak...aku kalu buleh nk tengok drama dio...sbab cerpen sdap...tp aku rase dgn bakat2 plakon yg btul2 iAllah menangis2 audien...erm...aku x nangis kot...muehehehe...

saim timbale aku said...

tu guano yang ado komen keno delete tuh?